Thursday, November 12, 2009

Berbeza pandangan? Iktibar dari sang Mujadid


Membaca dan menghayati arus perkembangan umat Islam dewasa ini memperlihatkan padaku situasi polemik dan percanggahan sesama pendokong risalah suci ini yang semakin menular. Usaha2 penyatuan pula dilaksanakan tidak kena pada caranya sehingga bara2 polemik bagaikan dikipas agar menjadi lebih marak. Dalam keghairahan melayani arus polemik ini, ada pihak2 yang tersenyum puas mengintai dari jendela pertelagahan dan kecamuk antara sesama Muslim yang mendabik dada sebagai 'Ummat terbaik'. Semakin sinis juga lontaran pandangan pihak2 ini kepada kelompok Muslim ini yang acapkali melaung2kan 'kamilah harapan untuk memimpin manusia kepada kesejahteraan serta memakmurkan alam ini'.

Hatiku tertarik pada cebisan2 kisah dari kehidupan tokoh yang tidak asing lagi dalam dunia rata2 para pendokong risalah suci ini. Mujahid dan mujadid alaf ini yang namanya terpasak teguh di hatiku, Imam As-Syahid Hassan Al-Banna. Moga2 iktibar yang tercatat dalam kisah kehidupan pemilik syahid ini dapat kita renungi, insafi dan fahami dengan mata hati yang tulus serta dibersihkan daripada lintasan2 serta ghurur (tipudaya) syaitan yang amat licik.

Dalam menelusuri perjalanan kehidupan Imam Hassan Al-Banna, banyak kutemui dan kupelajari akan kemuliaan akhlak dan pekerti mujadid ini, serta hasasiyah (sensitiviti atau kepekaan) luar biasa yang dimilikinya. Tidak hairanlah dengan keimanan serta ketinggian akhlak ini, usaha2 taghyir (perubahan) yang didokonginya dapat diterima dengan baik serta meluas dengan begitu pantas sekali.


Diceritakan tindakan serta pandangan As-Syahid Hassan Al-Banna pada hasil penulisan awal as-syahid Sayyid Qutb yang begitu kontroversi serta mencetuskan kegusaran di kalangan pendokong risalah Islam. Di dalam satu makalah, pernah Sayyid Qutb menulis di mana dia menyeru kaum muslimah untuk membuka aurat, kerana menutup aurat dianggap olehnya sebagai penghambat kemajuan wanita. Ustaz Abdul Halim Mahmud membaca tulisan ini dan ingin segera membuat bidasan secara terbuka melalui media massa serupa terhadap pandangan Sayyid Qutb. Namun, Ustaz Abdul Halim terlebih dahulu berbincang dengan Imam Hassan Al-Banna.

Kata Imam Al Banna: “Saya menyetujui 100 % tulisan kamu, tapi saya memiliki perasaan lain tentang orang ini, berilah beberapa pertimbangan:


Pertama: Dia masih muda, dan apa yang ditulisnya bukanlah dari otaknya sendiri, tapi dari lingkungannya.


Kedua: Anak muda biasanya menyenangi sensasi dan mencari musuh, apa yang dilakukan Sayyid Qutub oleh Imam Al Banna dinilai sebagai usaha mencari eksistensi diri.


Ketiga: kerana dia masih muda, kita masih memiliki harapan, siapa tahu dia akan menjadi pemikul beban dakwah.


Pertimbangan yang lain, kata Imam Al Banna, dia (Sayyid Qutb) menulis di akhbar yang tidak terlalu terkenal di Mesir ini. Kalaupun dikenal, makalah atau sekadar satu column, umumnya tidak terlalu menarik perhatian orang banyak untuk membacanya, apalagi kalau ditulis oleh seorang pemula yang belum memiliki nama. Kalau kita membidasnya, orang-orang yang pada awalnya tidak tahu menjadi ingin mengetahuinya, dan orang-orang yang mungkin pernah membaca secara sepintas lalu akan mengulang kembali membacanya untuk mengenali muatan tulisan tersebut. Tujuan anak muda ini menulis adalah untuk mendapatkan serangan atau tentangan dari khayalak yang dengan serangan itu akan menaikkan dan mengangkat namanya.


Imam Al Banna berkata lagi: “Kalau kita bantah tulisan itu, kita bererti menutup kesempatan diri pemuda itu untuk bertaubat kerana orang cenderung untuk membela diri jika kesalahannya diluruskan, apatah lagi bila pelurusan itu dilakukan di depan umum, dia akan membela dirinya mati-matian, meskipun dalam hati kecilnya dia menyedari kesalahan atau kekeliruannya. Dengan demikian, kalau bidasan itu kita lakukan, bererti kita telah menutup kesempatan bertaubat bagi dirinya”.


Akhirnya Imam Al Banna mengatakan: “Wahai Mahmud, inilah pandanganku tentang orang ini, akan tetapi, kalau engkau tetap ingin mengirimkannya, silakan saja”.


Ustadz Mahmud setuju untuk menimbangkan kembali rancangan pengiriman tulisannya itu, sehingga akhirnya tulisan itu tidak jadi dikirim. Dan pada akhirnya, terbuktilah kebenaran perasaan Imam Al Banna, sebab pada akhir perjalanan hidupnya, Sayyid Qutb menjadi pendokong dan pemikul beban dakwah yang begitu hebat dan dia sendiri bergabung dengan jemaah Ikhwanul Muslimin.


Kisah yang membuktikan kehalusan pertimbangan serta kebijaksanaan Imam Hassan Al-Banna dapat kita pelajari juga ketika As-Syahid menghadapi gelombang pemikiran sesat di kalangan para pemikir Islam, antaranya Thoha Husain yang menerbitkan buku Mustaqbaluts-Tsaqafah fi Mishr (Masa depan budaya Mesir). Buku ini mendapat tentangan daripada berbagai2 pihak di Mesir ketika itu. Imam Hassan Al-Banna sendiri tidak sempat membuat sebarang ulasan tentang isu ini kerana kesibukannya dengan hal2 yang lebih aula' (utama). Namun, pengikut2nya mengingatkan beliau dan berkata bahawa org ramai menunggu pandangan Ikhwanul Muslimin terhadap tulisan Thaha Husain kerana Ikhwanul Muslimin sendiri sudah mendapat tempat di kalangan masyarakat pada masa itu. Imam Hassan Al-Banna menjawab bahawa beliau sibuk dan tidak sempat membacanya.

Tanpa pengetahuan Imam Hassan Al-Banna, para pengikutnya merancang untuk mengadakan program ala2 'Bedah Buku' atau kupasan buku tulisan Thaha Husain itu, dengan beliau sebagai pembahasnya. Lima hari sebelum program ini berlangsung, Imam Hassan Al-Banna dimaklumkan tentang penganjuran program ini. Imam Hasan Al Banna berkata terpaksalah dia membaca buku itu dari rumah ke sekolah dan dari sekolah ke rumah, dalam perjalanannya menaiki trem (keretapi). Dia membaca buku itu dan menggariskan bagian-bagian yang penting. Sebelum lima hari buku itu sudah selesai dibaca dan sudah pula dihafalnya. Buku itu tebalnya 200 halaman lebih.

Bedah buku itu diselenggarakan di pejabat Syubbanul Muslimin, yang menjadi moderator adalah DR. Yahya Ad-Dardiri, sekjen Syubbanul Muslimin dan hadir pada acara bedah buku itu tokoh-tokoh Mesir dari berbagai kalangan.


Imam Hassan Al Banna mengkritik buku itu dengan cara yang unik, dia mengatakan: “Saya tidak akan mengkritik buku ini dengan pendapat saya, tapi saya akan mengkritiknya dengan buku ini sendiri”. Kemudian beliau mengungkapkan bagian-bagian yang kontradiktif dari buku itu, lengkap dengan rujukan halamannya, sekian dan sekian.


DR. Yahya Ad-Dardiri kemudian mengatakan bahwa dirinya telah membaca buku itu, tapi tidak menemui apa yang Imam Hassan Al-Banna kemukakan, lalu dia meminta izin untuk memeriksa kebenaran rujukan Imam Hassan Al-Banna dalam buku itu. Ternyata terbukti, seluruh yang diungkapkan Imam Hassan Al-Banna adalah benar.


Dalam acara bedah buku itu sebenarnya Thaha Husain juga hadir, namun dia berada di tempat yang tersembunyi. Sebelum pulang sia mengatakan bahawa dia ingin bertemu dan berdialog dengan Imam Hassan Al-Banna. Dia menawarkan tiga tempat; di rumahnya, di pejabatnya atau di rumah Imam Hassan Al-Banna. Dan dari segi waktu, dia menyerahkannya kepada Imam Hassan Al-Banna. (Bayangkan! Seorang mustasyar atau penasihat negara, menyerahkan waktu pertemuannya kepada seorang guru sekolah!).


Akhirnya terjadilah pertemuan di pejabat Thoha Husain. Berkata Thoha Husain: “Seandainya di Mesir ini ada tokoh yang paling besar, andalah orangnya, apa yang anda sampaikan tentang buku saya, demikian baik”. Kata Imam Hassan Al-Banna: “Alhamdulillah, adakah hal2 yang tidak anda setujui?” Dijawab oleh Thoha Husain: “Tidak ada, bahkan saya ingin agar pembahasan itu ditambah lagi”.


Kemudian Thoha Husain bertanya: “Apakah ada sikap dan perkataan saya yang tidak anda senangi? Ketahuilah! Selama ini saya berhadapan dengan orang yang tidak mempunyai etika dalam berdebat, ketika mereka menyerang saya, diri saya pun diserang. Seandainya musuh-musuh saya adalah orang2 semulia anda, sejak awal saya akan menghormati mereka”.


Imam Hassan Al-Banna menjawab: “Anda adalah seseorang yang cukup bangga dengan Barat, akan tetapi sayang, anda tidak mampu membezakan dua hal yang sangat berbeza. Adapun ilmu, itu adalah sesuatu yang terus berkembang, hari ini kita benar, esok hari boleh jadi kita keliru. Akan tetapi agama, dia adalah sesuatu yang pasti dan tidak berubah, jika kita menjadikan agama sebagai ilmu, sama ertinya kita merubah agama itu dari hari ke hari, dan jika kita menjadikan ilmu sebagai agama, kita bererti telah membunuh hak ilmu itu untuk berkembang, padahal semestinya kita meletakkan keduanya pada tempatnya masing2. Hal yang lain lagi, kalian –para pengagum Barat- lebih mendahulukan akal daripada wahyu, ketika akal bercanggahan dengan wahyu, kalian mengambil akal dan membuang wahyu”.


Dalam kesempatan dialog itu Imam Hassan Al-Banna juga mengkritik polemik (perbezaan serta percanggahan pendapat) yang terjadi antara sesama ummat Islam. Beliau mengatakan kalau seandainya ummat Islam mempunyai perbezaan pendapat sedikit saja, mereka akan bertemu pada satu titik persamaan, akan tetapi sayang, mereka memilih bersikap seperti empat orang buta yang cuba menerangkan sifat gajah dari sentuhan masing2, yang kata Imam Al Ghazali, masing2 berkeras pada pendapat masing2 yang sebenarnya juz’i. Seandainya mereka memiliki toleransi sedikit saja, mereka boleh bersepakat dalam menilai gajah tersebut dalam bentuknya yang utuh.


Ustadz Abdul Halim mencatat, sejak saat itu Thaha Husain menjadi lebih baik sikapnya. Beliau kemudian memilih untuk mendalami sastera Arab dan mengurangi peranannya dalam menyesatkan ummat.


Begitulah sedikit cebisan kisah dari peribadi mulia ini yang dapat kukongsikan di sini. Moga2 Allah mengurniakan pada ummat ini tokoh sehebat dan semulia ini, yang mampu mendidik serta menyatukan ummat Islam dengan qudwah serta teladan yang amat halus dan baik sekali. Benarlah kata2 yang menyebut: Sesuatu tamadun itu mampu bangkit dengan kadar hasasiyah yang cukup matang daripada para pendukungnya. Mari kita muhasabah diri, di tahap manakah hasasiyah dalam diri? Adakah kita jenis yang berterusan bermain dengan emosi, mudah tersinggung atau terasa dan menyimpan perasaan tersebut serta terluka dalam masa yang panjang? Atau adakah kita memperlihatkan kematangan ketika berdepan dengan isu2 polemik seumpama ini dan mengambil pendekatan terbaik yang merapatkan jurang perbezaan, bukannya menambahkan keluasannya?


Ambillah contoh daripada yang telah pun kembali kepada Allah dengan khusnul khatimah yang dikenali. Benar apa yang diungkapkan oleh Bisyr Al Khothib yang dikutip oleh Syekh Ahmad Rasyid dalam kitabnya, katanya: “Cukuplah bagimu, engkau melihat orang2 yang telah mati yang ketika sejarah hidupnya dipelajari hati menjadi hidup, sedangkan ada pula manusia2 yang hidup di antara kita yang dengan melihatnya hati kita menjadi mati”.


Moga Allah ampunkan segala kesilapan dalam penulisan artikel ini.


Antara sumber rujukan:

1) Rijalud dakwah (al-ikhwan.net)

2) Himpunan Risalah Hassan Al-Banna

3) Hasasiyah (Laman ISMA Mesir)

2 comments:

Hurun 'Een said...
This comment has been removed by the author.
Hurun 'Een said...

em..bg mengelakkan salahfaham, artikel ini merujuk kpd isu2 semasa di Malaysia seperti penahanan Dr. Asri & tuduhan fahaman Wahabi, isu2 terhadap pimpinan PAS, serta isu2 di seluruh dunia Islam yg memaparkan pergolakan antara sesama Muslim..moga2 Allah mempersatukan hati2 kita & memberi petunjuk kepada kita utk mencari jalan keluar terbaik pd setiap permasalahan yg muncul