Wednesday, October 7, 2009

Ingin bangkit semula!


Semalam, sepetang bersama teman baruku Thariq Ziyad, aku bersiar2 melihat keindahan alam...lama sekali aku tak meneliti tona hijau dedaun yang menghiasi pohon2 rendang, juga kilatan keemasan di celah2 sayap burung2 kecil yang mematuk riang di tepi jalan...juga kepulan awan putih yang kelihatan seperti gula2 kapas...mmm...imaginasiku berhenti pada makanan?Sesungguhnya aku sedang berpuasa!

Meski tafakkurku sedikit terganggu, masih aku bersyukur kerana alam ini tidak henti2 berbicara padaku...mengingatkan aku pada hakikat diri...dan kembali menyoal diri, untuk apa aku wujud di sini?Serta-merta jawapannya mengingatkan aku pada satu hakikat yang takkan pernah berubah, meski aku lah yang kerap-kali di atas di bawah, dilambung dan dihayun ombak mehnah yang acapkalinya lebih deras daripada tsunami yang melanda kepulauan Samoa..

Ramadhan tidak jauh meninggalkanku, namun aku sudah merasa sesak dengan ujian dunia, bagaikan tak putus2 datang melanda...

'Adakah kamu mengira bahawa kamu akan masuk syurga padahal belum datang kepadamu (cubaan) seperti (yang dialami) org2 terdahulu daripada kami. Mereka ditimpa kemelaratan, penderitaan dan digoncang (dgn berbagai cubaan), sehingga Rasul dan org2 beriman bersamanya berkata: "Bilakah datangnya pertolongan Allah?". Ingatlah, sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat' (2:214)

Inilah satu2nya azimat yang membuatkan aku kembali berpijak di bumi nyata...sesungguhnya ujian dan dugaan itu sunnah perjuangan...dan semuanya ini demi meraih keuntungan dalam perdagangan dengan Allah S.W.T dengan keuntungan yang sebenar2nya....

Teringat pada tokoh yang hidupnya begitu membekas dalam hatiku, Ustaz Farag Naggar...alangkah hebatnya peribadi seorang yang hatinya telah tekad, bulat demi Tuhannya dan aqidahnya...hati yang telah disucikan daripada jahiliyah melata, serta lemahnya semangat dan pengecutnya jiwa...hati yang tidak gentar pada seruan melainkan seruan Ilahi...kepulangannya ke rahmatullah bulan lalu, benar2 dirasai...seorang rijal yang sukar diganti dan hampir2 tak ditemukan dalam ummat ini!

Ustaz Farrag Najjar menceritakan tentang kelebihan ibunya dengan berkata,

“Aku berdiri di depan seorang wanita seolah-oleh aku berdiri di hadapan salah seorang pemimpin yang bernas. Aku mendengar, menghormati, membenarkan dan aku tidak mempersoalkannya. Pada ibuku terdapat himpunan nasihat-nasihat dakwah dalam bentuk kata-kata hikmat dan pengalaman-pengalaman lalu. Wanita adalah satu kekuatan seperti taufan yang melanda sekiranya dia berada di belakang anak-anaknya sambil mendorong mereka maju ke hadapan, seperti api yang dinyalakan di tengah-tengah kesejukan yang mencengkam”.


Satu kekuatan seperti taufan yang melanda... Mendorong anak2 dan sesiapa sahaja di bawah jagaannya untuk maju ke hadapan... Seperti api yang dinyalakan di tengah2 kesejukan yang mencengkam...

Satu kekuatan seperti dialirkan ke tubuhku, bilamana aku membaca petikan ini...sesungguhnya aku, seorang wanita...boleh mempunyai kekuatan seperti ini...maka aku harus bangkit untuk meraihnya!

Pagi ini, aku menyelak sekilas 'Rijalun Haular Rasul', terasa rindu untuk bertemujanji dengan para pendokong dan Hawariyun Rasulullah...mataku terpaku pada Salim Maula Abu Huzaifah...asalnya seorang hamba, kemudian dibebaskan...di bawah naungan Islam, Salim muncul sebaris dengan para sahabat kalangan bangsawan, sedikit pun tidak gentar dia menegur Khalid Al-Walid tatkala panglima perang, juga pemimpin angkatan tenteranya pada masa itu tersilap langkah. Tidak tersisa dalam dirinya rasa kehinaan atau rendah diri, kerana Islam mengangkat martabat seseorang itu jauh ke hadapan...

Tidak hairanlah, Salim menjadi penyejuk hati Rasulullah S.A.W. tatkala baginda bertanya ' Adakah sesiapa yang menyanggah dan menegur Khalid di atas kesilapannya?'Tidak hairan juga, namanya disebut sebaris dengan Abdullah bin Mas'ud bilamana Rasulullah S.A.W. ditanya, pada siapakah harus diambil pelajaran tentang Kitabullah. Kecintaan Salim pada Deen ini benar2 menusuk hatiku...Peristiwa Perang Yamamah bagaikan terbentang di hadapan mataku pagi ini, keheningan Subuhku membawaku jauh ke tengah medan Yamamah...seolah kusaksikan hayunan pedang dan pahanan tombak, serta kebingitan besi2 waja yang saling bertembungan...tidak dapat kukenali, musuh atau lawan...

Namun, jelas di mataku...panji2 Islam diraih pantas oleh Salim, setelah Zaid bin Khattab gugur syahid...Saling berteriakan Salim dan Abu Huzaifah, masing2 padu hati dan cinta kepada mati syahid dan syurganya....satu pemandangan yang cukup meruntun jiwa, membuatkan air suam mengalir perlahan dari kelopak mataku...

Tangan kanannya ditebas musuh, lalu tangan kirinya segera meraih panji2 Islam...dan dibacakan dari Kitabullah, kata2 azimat, penaik semangat....ayat yang takkan kulupakan sampai bila2...

'Dan betapa banyak nabi yang berperang didampingi sejumlah besar dari pengikut (nya) yang bertaqwa. Mereka tidak (menjadi) lemah kerana bencana yang menimpanya di jalan Allah, tidak patah semangat dan tidak (pula) menyerah (kepada musuh). Dan Allah mencintai org2 yang sabar' (3:146)

Dan akhirnya, gugurlah Salim maula Abu Huzaifah, bersebelahan tuannya dahulu, saudara seislamnya kini, Abu Huzaifah...dan benarlah mereka pada janji mereka....

'Wallahu yuhibbu sobirin'
Dan Allah mencintai org2 yg sabar...

Semoga Allah merahmati kalian, pejuang2 Islam, penyambung risalah suci...moga aku juga dapat menjadi seperti kalian...hari ini, ingin aku mulakan dengan lebih baik...setelah aku bertemu rijal2 ini...aku ingin bangkit...moga kebangkitan ini dapat kuhiasi dengan kilauan istiqamah...

1 comment:

qurrata a’ayun said...

Amiinn.... insyaAllah.. sama2 terus berusaha.